KBTK Puhua Simulasikan Kebakaran, Ajarkan Anak Terampil dan Waspada Menjaga Keselamatan Diri

advetorial94 Dilihat

PURWOKERTOKITA.COM, BANYUMAS – Kelompok Bermain dan Taman Kanak-kanak (KBTK) Sekolah Tiga Bahasa Putera Harapan (Puhua School) mensimulasikan kebakaran sebagai media pembelajaran untuk mengajarkan keterampilan dan kewaspadaan untuk menjaga keselamatan diri.

Di Inggris, Tiongkok, dan beberapa negara lain, pelatihan keselamatan termasuk pemadam kebakaran dimulai sejak usia dini pada satuan pendidikan. Begitu pula pendidikan usia dini (Early Years) di Sekolah 3 Bahasa Putera Harapan (Puhua School) yang memasukkan elemen keselamatan, evakuasi, dan pemahaman dasar tentang kebakaran sebagai bagian dari Kurikulum Merdeka yang dirancang sesuai dengan perkembangan anak dan memberikan fondasi kuat untuk pemahaman keselamatan sepanjang hidup mereka.

“Ini adalah bagian dari pendidikan yang bertujuan untuk memberikan pengetahuan dan keterampilan anak agar dapat menjaga keselamatan mereka sendiri dari berbagai situasi, termasuk kebakaran,” kata Lyu Xiao Qian, B.A., M.M sebagai Kepala Sekolah Kepala Sekolah KBTK Puhua.

Di Puhua kegiatan ini diselenggarakan untuk siswa early years pada jenjang usia 2-6 tahun. Metode bagi anak usia dini dalam proses transformasi dan komunikasi sampai ke pemahaman menggunakan pendekatan bermain dalam simulasi interaktif.

Awalnya anak diberi edukasi dasar keselamatan. Caranya dengan simulasi yang dilakukan guru dengan cara diperagakan. Guru yang hanya diam saja dan tidak mencari jalan keluar ketika ada api lama-lama apinya semakin mendekat. Guru yang panik terburu-buru sehingga menabrak api juga turut disimulasikan. Tak ketinggalan Guru yang panik dan akhirnya bertabrakan di pintu keluar menjadi aksi yang ditangkap jernih di kepala anak untuk bisa membedakan sebuah tindakan demi tindakan dan dampaknya.

Meregulasi anak bersikap tenang saat terjadi situasi darurat kebakaran, fokus mencari jalan keluar, dan menghindari sumber api serta berjalan membungkuk menutup hidung menjadi contoh yang dilakukan guru kemudian ditiru anak-anak dalam simulasi yang didesain senyatanya. Misalnya munculnya asap, deretan api yang digantung di sepanjang jalur evakuasi, hingga sirine dan sebagainya.

“Setiap panca indera anak dipantik untuk menstimulan dan merasakan bahaya serta mampu meregulasi rasa panik, kaget, hingga takut untuk diatasi dengan tetap fokus mencari jalur keluar.

Metode demonstrasi jadi pendekatan komunikasi pada anak usia dini

Aspek pendidikan keselamatan kebakaran ini juga diintegrasikan ke dalam permainan yang bersentuhan pula dengan sains karena anak diajak mengenal sifat-sifat api dan bahan yang mudah terbakar misalnya kertas, kardus, tisu, daun kering, dan kayu. Pendekatan ini memastikan bahwa pemahaman tentang keselamatan kebakaran tidak hanya terbatas pada situasi darurat, tetapi juga merupakan bagian yang integral dari pengetahuan sehari-hari anak.

Secara terstruktur, pola bermain dan meniru anak diberikan 6 tahap pengetahuan yaitu edukasi dasar keselamatan, latihan evakuasi cara keluar dari gedung dengan aman, praktek evakuasi darurat dengan mengikuti jalur evakuasi yang ditentukan, pemahaman alarm kebakaran, pengenalan suara alarm kebakaran dan pengetahuan tentang apa yang harus dilakukan ketika alarm berbunyi, dan demonstrasi penggunaan alat pemadam kebakaran sederhana seperti pemadam api ringan atau kain basah sesuai dengan tingkat keamanan anak-anak.

Seluruh pengenalan dan pemahaman menggunakan metode ajar berbasis aktivitas demonstrasi dimana bermain peran dan meniru tindakan keselamatan menjadi pendekatan yang digunakan dalam pembelajaran keterampilan praktis untuk memudahkan pemahaman dan penerapan pada anak-anak di bawah umur.

Pelatihan semacam ini membantu anak-anak membentuk pemahaman awal tentang keselamatan, dan menyediakan dasar bagi mereka untuk merespons dengan benar atas situasi darurat. Kegiatan ini dilangsungkan selama dua hari pada 18-19 Desember 2023 di sekolah dan di markas Pemadam Kebakaran. 

Dukungan dan kerjasama tim UPT Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan Kabupaten Banyumas begitu berdampak pada pemahaman pendidikan keselamatan dan kelancaran kegiatan di akhir semester ini.  Pengenalan suara alarm kebakaran dan pengetahuan tentang apa yang harus dilakukan ketika alarm berbunyi, penggunaan peralatan keselamatan, hingga demonstrasi penggunaan alat pemadam kebakaran dan pentingnya peran serta tanggung jawab anak untuk melapor kepada orang dewasa jika mereka melihat tanda-tanda kebakaran atau situasi berbahaya menjadi pembelajaran langsung yang dialami anak-anak ini saat berkunjung ke markas Pemadam Kebakaran.

Komandan Regu (Danru) I UPT Pemadam Kebakaran Satpol PP Kabupaten Banyumas, Bapak Dwi Kusumo Ponconoko, mengatakan, keadaan darurat tak mengenal usia,

“Maka sangat penting diajarkan pada siswa usia dini di sekolah, karena anak-anak itu cenderung suka dengan air dan juga api. Pengenalan api yang bermanfaat dan kapan api menjadi berbahaya menjadi sangat penting ketika keadaan genting terjadi. Saya juga melihat peran dan profesi damkar perlu diperkenalkan kepada anak-anak saat melakukan simulasi, pengenalan alat, dan evakuasi sehingga siswa memahami lebih jauh tugas dan resiko profesi ini,” ujar dia saat mendampingi kegiatan berlangsung. 

Unit KBTK Puhua School berdiri sejak 2003 dan telah memenangkan penghargaan baik nasional maupun internasional di bidang metode ajar. Antara lain Juara 2 pada 2021 pada kompetisi “The First Global Microlecture Competition of Overseas Chinese Teaching” yang diadakan di Tiongkok. Kejuaran bergengsi ini diikuti 300 peserta dari 30 negara di dunia. Tim Guru KBTK Puhua School dipimpin oleh Lyu Xiao Qian sang Kepala Sekolah menciptakan sebuah konsep ajar bahasa mandarin berbasis metode dan narasi kreatif agar fokus anak tetap maksimal dan  mendapat perhatian penuh menggunakan konsep sebuah drama dan penokohan sehingga anak-anak mudah mengidentifikasi pola komunikasi yang diharapkan dalam pengenalan, pembelajaran, maupun proses pendidikan anak usia dini.

Selama 20 tahun berkiprah membangun pendidikan usia dini terus berkembang sesuai zaman, KBTK Puhua School terus mengembangkan metode pendidikan terbaik bagi anak-anak di Banyumas untuk dapat bertumbuh kembang secara bahagia dan berkarakter.***

 

Tinggalkan Balasan