local media summit

Canggih! Desa di Purbalingga Makin Cakap Digital, Bikin Peta Desa Pakai Software ArcGIS
Peristiwa

Canggih! Desa di Purbalingga Makin Cakap Digital, Bikin Peta Desa Pakai Software ArcGIS

Suasana pelatihan perangkat desa di Purbalingga membuat peta desa menggunakan aplikasi Software ArcGIS, beberapa hari yang lalu.

PURWOKERTOKITA.COM, PURBALINGGA – Teknologi digital bukan hanya milik segelintir elit terpelajar di kota-kota besar, namun juga di pedesaan. Teknologi digital kini jamak diterapkan di desa untuk mempermudah layanan publik, satu di antaranya menyusun peta desa yang dilakukan desa di Purbalingga.

Pemerintah desa di Kabupaten Purbalingga kini mampu membuat peta desa secara mandiri. Ini setelah Institut Teknologi Bisnis Muhammadiyah Purbalingga (ITBMP).

Dengan mengembangkan peta desa berbasis Geographic Information System (GIS), yang akurat dan up to date, maka pemerintah desa lebih mudah dalam merencanakan pembangunan desa.

Sebab, peta desa berbasis GIS, mampu memperlihatkan lokasi suatu obyek di desa sekaligus dengan ukuran luas, bentuk, arah, dan jarak yang detail dan akurat.

Untuk mendorong peningkatan kapasitas perangkat desa membuat peta berbasis GIS tersebut, Program Studi S1 Perencanaan Wilayah dan Kota (PWK) Institut Teknologi dan Bisnis Muhammadiyah Purbalingga menggelar Workshop Pembuatan Peta untuk Pemula Menggunakan Software ArcGIS”.

Workshop yang menghadirkan Tenaga Ahli GIS dan Ahli Pengindraan Jauh PT Multi Konsultindo Jaya DIY, Hikmah Fajar Assidiq, M.Eng, C.EIA itu digelar di Ruang Bisnis Digital Kampus ITBMP Purbalingga, 12-13 November 2022.

Baca Juga  Setelah Motor Listrik, Purbalingga Rencanakan Produksi Komponen Sendiri

Agenda yang dilengkapi dengan praktik pembuatan peta ini diikuti lebih lebih dari 30 perangkat desa dan mahasiswa S1 Perencanaan Wilayah dan Kota ITBMP.

Manfaat Peta Desa di Era Digital.

Hikmah Fajar Assidiq menjelaskan bahwa peta desa berbasis Geographic Information System (GIS) sangat penting bagi perencanaan pembangunan di desa.

“Dengan adanya Peta GIS, akan lebih mudah melihat peruntukan lahan, mengetahui persebaran pembangunan desa. Tidak hanya secara statistik, akan tetapi juga dengan gambar,” kata Fajar.

Pada era digital sekarang ini, GIS akan membantu pemerintah desa untuk mengolah data di desa. Baik itu pada level perencanaan ataupun realisasi pembangunan.

“Ke depan, pembangunan di wilayah desa harus ada peta lokasinya. Sehingga, ketika akan dicek dari kecamatan, kabupaten ataupun pusat, akan lebih mudah terkontrol karena ada data visualnya,” kata Fajar melanjutkan.

“Kegiatan masa sekarang harus bisa tervisualkan. Bukan hanya tulisan. Sehingga data perencanaan ataupun realisasi akan lebih mudah dipahami dan dipertanggungjawabkan,” imbuh lulusan S2 Teknik Geodesi dan Geomatik UGM ini.

Baca Juga  Jalan Terjal (Bandara) Jenderal Besar Soedirman

Output data berbasis sistem informasi geografis ini tidak hanya terkait infrastruktur, tetapi juga bisa peta risiko kebencanaan, peta kependudukan, peta kerawanan penyakit, peta batas wilayah.

“Ini bisa dihasilkan sesuai kebutuhan desa masing-masing, ketika pemetaan bisa dilakukan secara konsisten,” kata Hikmah.

Mendukung Digitalisasi Desa di Purbalingga.

Sementara itu, Ketua Panitia Workshop, Dian Sandri, S.T, M.T mengatakan output dari pelatihan ini bisa membuat pemerintah desa bisa memetakan potensi di desanya, secara mandiri.

“Sehingga sistem informasi desa yang dimiliki pemerintah desa, bisa lebih mendukung penataan ruang di masing-masing desa,” kata Dian.

Plt Rektor ITBMP Purbalingga, Dr. A.P. Rudiyanto, S.Pd, M.Si ketika memberikan sambutan berharap adanya workshop ini bisa meningkatkan skill pemetaan bagi pemerintah desa dan mahasiswa ITBMP.

“Dalam konteks Kabupaten Purbalingga, workshop ini menjadi salah satu upaya ITBMP Purbalingga mendukung program digitalisasi desa dari Pemerintah Kabupaten Purbalingga,” kata Rudi.

Selepas pembukaan workshop, dilaksanakan penandatanganan MoU antara ITBMP dan PT Multi Konsultindo Jaya serta perjanjian kerjasama antara Prodi S1 PWK ITBMP dan PT Multi Konsultindo Jaya.

Related posts